Steven Jaconias Davidsz

Minggu, 20 Maret 2011

Ruang Lingkup ilmu Ekonomi

Dari definisinya, daya aplikasi ilmu ekonomi sangat lugas; Di mana ada masalah kelangkaan, di situ ilmu ekonomi dapat diterapkan. Tidak berarti pars ekonom harus terlibat di segala bidang. Sebab masalah yang paling menjadi perhatian ekonom adalah apakah memang sudah terjadi alokasi sumber daya yang efisien? Apa indikator-indikatornya? Para ekonom melihat masalah di atas, baik secara individu maupun agregat.

Proses alokasi sumber daya secara efisien di tingkat individu, perusahaan dan in¬dustri (kumpulan perusahaan yang menghasilkan barang sejenis), dibahas dalam Teori Ekonomi Mikro. Efisiensi di tingkat mikro belum tentu baik untuk keseluruhan (makro). Misalnya, agar harga-harga produk industri murah, sebaiknya teknologi yang digunakan padat modal. Tetapi pilihan ini menghilangkan kesempatan kerja sehingga menimbulkan pengangguran. lika tidak ada yang bekerja, pasaran lokal tidak ada karena tidak ada daya bell. Ternyata pilihan teknologi padat modal, merugikan in¬dustri-pemilik modal. Terlihat bahwa pilihan teknologi padat modal memungkinkan efisiensi di tingkat industri (mikro), tetapi tidak secara keseluruhan (makro); Banyak sumber daya manusia yang tidak teralokasi. Masalah-masalah ini dibahas dalam Teori Ekonomi. Makro. Indikator efisiensi makro lebih kompleks dibanding mikro. Ada empat ukuran efisiensi yang biasa digunakan dalam buku teks ekonomi makro: Output (GNP) dan Pertumbuhan (Growth), Kesempatan Kerja (Employment), Stabilitas Harga (Price Stability) dan Stabilitas Kurs Exchange Rate Stability).


a. Teori Ekonomi Mikro

Teori ekonomi mikro, sesuai dengan namanya (mikro), dapat diartikan sebagai "ilmu ekonomi kecil". Berdasarkan pads corak dan ruang lingkup analisisnya, teori ekonomi mikro diartikan sebagai "Bagian dari ilmu ekonomi yang menganalisis mengenai bagian-bagian kecil dari keseluruhan kegiatan perekonomian".
Ada beberapa aspek yang dianalisis teori ekonomi mikro, tiga aspek penting di antaranya adalah sebagai berikut.
1). Interaksi di Pasar Barang

Dilihat dari pandangan ekonomi mikro, suatu perekonomian merupakan pengga¬bungan dari berbagai jenis pasar barang. Oleh Sebab itu untuk mengenai corak kegiatan suatu perekonomian kits antara lain perlu memperhatikan corak operasi suatu pasar. Pasar dalam pengertian ekonomi tidak berwujud secara fisik; pasar merupakan per¬temuan antara permintaan (demand) dan penawaran (supply), atau mempertemukan penjual dan pembeli suatu barang. Melalui interaksi di antara penjual dan pembeli, pasar akan menentukan tingkat harga suatu barang dan jumlah barang yang diperjual¬belikan. Contohnya adalah pasar bergs, pasar pakaian, pasar komputer, pasar mobil. Teori ekonomi mikro tidak menerangkan operasi keseluruhan pasar-pasar tersebut.

Untuk menunjukkan bagaimana suatu pasar berfungsi dan beroperasi, teori ekonomi mikro hanya menjelaskan tentang interaksi di antara penjual dan pembeli di suatu pasar barang.


2). Tingkah Laku pembeli dan penjual
Dalam analisis ini teori ekonomi mikro bertitik tolak dari dua asumsi. Asumsi per¬tama: para pembeli dan penjual menjalankan kegiatan ekonomi mereka secara rasional; kedua: para pembeli berusaha memaksimumkan kepuasan yang mungkin dinik¬matinya, sedangkan para penjual berusaha memaksimumkan keuntungan yang akan diperolehnya dari kendala-kendala yang dimilikinya. Berdasarkan asumsi-asumsi ter¬sebut, teori ekonomi mikro menunjukkan (a) bagaimana seorang pembeli mengguna¬kan sejumlah pendapatan untuk membeli berbagai jenis barang yang dibutuhkannya, dan (b) bagaimana seorang penjual atau produsen menentukan tingkat produksi yang akan dilakukannya.


3). Interaksi di pasar Faktor produksi

Individu-individu dalam perekonomian adalah pemilik faktor-faktor produksi. Mereka menawarkan faktor-faktor produksi tersebut untuk memperoleh pendapatan. pendapatan tersebut untuk selanjutnya akan digunakan guns membeli barang dan jasa yang mereka butuhkan. Sebaliknya, penjual-penjual membutuhkan faktor-faktor pro¬duksi untuk memproduksikan barang dan jasa. Oleh sebab itu mereka akan menjadi pembeli faktor-faktor produksi. Interaksi di antara pembeli dan penjual faktor-faktor produksi di berbagai pasar faktor produksi akan menentukan "harga" suatu faktor pro¬duksi dan banyaknya jumlah faktor produksi tersebut yang akan digunakan. Macam¬-macam faktor produksi dan "harganya" (balas jasa) adalah tenaga kerja (labor) yang diberikan upah atau gaji (wages/salary), modal (capital) yang diberikan bungs (interest) dan dividen, tanah (land) yang diberikan sews (rent) dan kewirausahaan (entrepreneur¬ship) yang diberikan labs (profit).


b. Teori Ekonomi Makro

Sesuai dengan namanya pula, "makro" berarti besar. Dengan demikian, teori ekonomi makro menganalisis keseluruhan kegiatan perekonomian, bvi-sifat global dan tidak memperhatikan kegiatan ekonomi yang dilakukan olch unit-unit kecil dalam perekonomian. Dalam menganalisis mengenai kegiatan pembeli, misalnya, yang dianalisis bukanlah mengenai tingkah laku seorang pembeli, melainkan keseluruhan pembeli yang ada di pasar. Kits jugs tidak lagi memperhatikan permintaan dan penawaran ter¬hadap suatu barang (misalnya permintaan terhadap mobil, atau penawaran kopi), me¬lainkan permintaan dan penawaran barang-barang secara keseluruhan (agregat).

Ada beberapa aspek yang di analisis teori ekonomi makro, antara lain adalah sebagai berikut:


1). Penentuan Tingkat Kegiatan Perekonomian Negara

Dalam hal ini teori ekonomi makro menganalisis mengenai sampai sejauh mans suatu perekonomian akan menghasilkan barang dan jasa. Tingkat kegiatan perekono¬mian ini ditentukan oleh pengeluaran agregat dalam perekonomian, yang meliputi:
(1) pengeluaran rumah tangga atau konsumsi rumah tangga,

(2) pengeluaran pemerintah,

(3) pengeluaran perusahaan atau investasi, serta

(4) ekspor dan impor. Analisis dalam teori ekonomi makro juga memperhatikan perubahan harga-harga dan pengaruh perubahan jumlah uang beredar terhadap pengeluaran agregat.


2). Pengeluaran Agregat

Masalah akan timbul bila pengeluaran agregat tidak mencapai tingkat yang ideal. Idealnya, pengeluaran agregat mencapai tingkat yang diperlukan untuk mewujudkan kesempatan keria penuh (full employment) tanpa menimbulkan inflasi, meskipun dalam praktiknya tujuan ini sulit dicapai.


3). Mengatasi Pengangguran dan Inflasi

Perekonomian tidak dapat secara otomatis mengatasi -masalah pengangguran dan inflasi. Tindakan pemerintah diperlukan untuk mengatasi kedua masalah itu, yaitu melalui serangkaian kebijakan, berupa kebijakan moneter dan kebijakan fiskal. Kebi¬jakan moneter adalah langkah-langkah pemerintah dalam mempengaruhi jumlah uang beredar (money supley) dalam perekonomian atau mengubah suku bunga dengan tuju¬an untuk mengatasi masalah perekonomian yang dihadapi. Sedangkan kebijakan fiskal adalah langkah-langkah pemerintah mengubah struktur dan jumlah pajak serta penge¬luarannya dengan maksud untuk mempengaruhi tingkat kegiatan perekonomian.

0 komentar:

Poskan Komentar